Senyum

by sitihamizah

Senyum adalah amalan baik yang paling mudah dilakukan namun tidak ramai yang mudah melemparkan senyuman. Wajah yang ceria dihiasi senyuman dapat merawat hati yang resah dan menjadi penyejuk mata apabila ditatap wajah pemilik senyuman. Begitulah personaliti Muhammad Rasulullah sallallhu alaihi wasallam. Sesiapa yang terlihat wajahnya tidak mahu melepaskan pandangan darinya kerana wajahnya yang terukir senyuman menjadi penawar hati. Rasulullah SAW tersenyum apabila:

(1) bercerita tentang belas kasihan dan kasih sayang Allah kepada hamba-hambaNya. Kurniaan Allah terlalu banyak tidak terhitung namun manusia selalu ingat apa yang dia tidak peroleh. Cukupkah kita bersyukur dengan setiap kurniaan Allah yang menjamin kelangsungan hidup dan iman kita?

Hadis dari Abu Dzar radiallahu anhu, beliau meriwayatkan apabila Rasulullah SAW bercakap tentang akhirat, tentang balasan syurga, tentang orang yang terakhir masuk ke syurga, tentang orang terakhir keluar dari neraka, salah seorang dari mereka ada seorang lelaki, lelaki itu dibawa ke hadapan Allah, Allah mengarahkan hanya dosa kecilnya dibentangkan, dosa besar disembunyikan, lelaki tersebut bersetuju dengan semua dosa-dosanya. Kemudian Allah mengarahkan semua dosanya ditukarkan kepada kebaikan lalu lelaki itu berkata, “Allah, ada lagi dosaku yang lain yang Engkau tidak tengok, bawalah kesemuanya untuk diperiksa”. Tetapi Allah dengan kasih sayangnya mengabaikan saja dosa-dosanya yang lain.

Wajah Rasulullah SAW terukir senyuman apabila bercerita kisah tersebut.

(2) bercerita tentang restu Allah kepada Rasulullah SAW dan umatnya. Wajah baginda SAW ceria apabila bercerita kurniaan keluarga, keamanan, kesenangan, harta, ilmu dll. Baginda SAW tersenyum gembira dengan kelahiran cucu-cucu baginda Hassan dan Husain.

Dari Anas bin Malik r.a., beliau menceritakan pada satu waktu Rasulullah SAW menerima wahyu, selepas selesai penerimaan wahyu baginda SAW senyum (walaupun penerimaan wahyu itu adalah berat). Para sahabat bertanya, “Mengapa engkau tersenyum wahai Rasulullah?”. Kemudian baginda SAW membacakan wahyu tersebut iaitu Surah alKausar (iaitu nikmat yang hanya diberikan kepada umat Muhammad SAW)

(3) berada di kalangan ahli keluarga.

Dari Aishah radiallahu anha berkata, “Rasulullah tidak pernah masuk rumah kecuali dengan senyuman”.

Baginda SAW menyapa keluarga dengan senyuman, walaupun baru pulang dari dunia yang sentiasa cuba menyakiti baginda SAW, Rasulullah SAW meninggalkan segala keresahannya di luar rumah dan pulang dengan senyuman. Baginda SAW juga gemar bergurau dengan ahli keluarganya.

Dari Aishah r.a. beliau menceritakan Rasulullah masuk bertemu beliau yang ketika itu sedang bermain patung mainan. Rasulullah SAW bertanya, “Apa yang sedang kau lakukan?”, jawab Aishah, “Aku sedang bermain”, balas baginda SAW, “Tapi kau ada kuda yang bersayap, tidak pernah aku tahu ada kuda yang bersayap”. Aishah bertanya, “Wahai Rasulullah, tidak pernahkah kau dengar yang Sulaiman a.s. ada kuda bersayap?”. Baginda SAW tersenyum mendengar soalan Aishah.

(4) bertemu dengan semua ahli komuniti. Rasulullah SAW sebagai pemimpin sentiasa menyambut penduduk Madinah yang datang kepadanya dengan berbagai-bagai kerenah.

Diceritakan dari seorang Arab Badwi, “Aku tidak pernah jumpa Rasulullah SAW kecuali dengan senyuman”

(5) memberi nasihat dan melihat gelagat para sahabatnya.

Diceritakan pada satu waktu bandar Madinah dilanda kemarau teruk. Para sahabat meminta Rasulullah SAW berdoa supaya diturunkan hujan. Doa baginda SAW dimaqbulkan dan hujan turun dengan banyak dan lama. Selepas beberapa waktu, mereka datang kembali berkata, “Wahai Rasulullah, mintalah diberhentikan hujan kerana ia merosakkan tanaman kami dan rumah kami”. Rasulullah SAW tersenyum apabila melihat gelagat mereka yang bertukar-tukar kehendaknya.

(6) ada ancaman yang perlu dielak. Senyuman dapat melunakkan dan melembutkan hati sekaligus mengelak dari ancaman buruk.

Diceritakan Aishah r.a. rumah mereka didatangi seorang munafiq dan Rasulullah SAW berkata dari dalam rumah, “Sesungguhnya lelaki ini sangat keji”. Apabila dia masuk ke rumah, baginda SAW menyambutnya dengan penuh ceria.

Namun begitu, ketawa dan gelak berlebihan akan mematikan hati. Orang lain juga tidak akan memandang berat orang gelak berlebihan apabila dia serius. Baginda SAW berpesan, “Berhati-hati dengan gelak berlebihan kerana ia akan menyebabkan hati mati”. Ketika Rasulullah SAW terhibur, baginda tersenyum lebar dari biasa sehingga menampakkan gigi molarnya.

Senyum dan ceria selalu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: