Terapi Kehidupan

by saitusaya

Assalamualaikum wbt.

Menangis itu satu terapi kehidupan. Menipulah kalau seseorang itu kata dia tak pernah menangis. Menangis itu satu cara kita mengeksperikan perasaan kita. Macam budak kecil, dia menangis untuk memberi tanda yang dia lapar ke, dahaga ke. Sebab dia tak mampu untuk memberitahu yang dia lapar. Dari segi biologinya, air mata kita ini mempunyai fungsinya yang sangat – sangat penting. Pertama, perlindungan kepada mata (protective mechanism) untuk melembapkan mata di samping menepis habuk atau sebarang bendasing dari masuk ke dalam mata. Macam mana ia bertindak? Hurm. Setiap dari mata kita ini, kita ada sejenis lapisan yang dipanggil tear film. Lapisan ini mempunyai beberapa lapisan yang mengandungi bahan tertentu. Dan ia juga memerlukan oksigen untuk menjalankan aktiviti melembap dan melindung. Bagi pengguna kanta lekap (contact lense), lens itu akan menutup jalan kemasukan oksigen ke dalam mata. Sebab itu, mereka yang menggunakan kanta lekap, kerap mengalami pengeringan dan memerlukan ubat titik yang specifik (special eye drop) untuk melembapkan mata mereka. Kedua, apabila mata kita diirritate oleh sebarang gas yang kuat atau bendasing yang masuk ke dalam mata. Paling selalu yang masuk ke dalam mata adalah bulu mata sendiri. Dan sebab ketiga adalah disebabkan stress. Inilah yang kita kenal sebagai menangis. Stress di sini bukan bermakna stress belajar atau apa. Tapi ini bermaksud emotional stress, sakit atau menderita. Kalau cakap pasal menderita ni, mesti kamu terus teringat pada perempuan bukan? Itulah sedikit sebanyak tentang air mata.

Dan kalau kamu nak tahu, air mata kita mengandungi sejenis garam. Sebab itu, kalau sesiapa pernah rasa air mata sendiri, dia akan rasa masin. Sesetengah orang kata, air mata ini adalah sejenis senjata bagi perempuan. Benarkah? Saya pun tidak tahu sejauh mana kebenarannya. Tapi apa yang dilihat, perempuan biasanya mengeksperikan apa yang mereka rasa dengan menitiskan air mata. Untuk orang lelaki, saya tidak pasti pula.

Saya mulakan dengan : menangis ini satu terapi. Kenapa? Ia satu terapi untuk hati kita. Dengan menangis, kita menilai kembali tahap iman kita. Kita buat koreksi diri. Sejauh mana kita berusaha untuk menjadi hamba yang merendah diri kepada Tuhannya. Kalau kita boleh menjadikan airmata kita untuk memujuk dan meminta maaf kepada orang yang sedang marah pada kita, tapi kenapa kita tak boleh pujuk Pencipta kita dengan menangis menyesali diri tatkala kita berbuat salah? Apabila kita bersendirian dengan Pencipta terutama pada hening malam, tambah lagi dengan menangisi dosa lalu, kita seolah – olah diberi satu nafas baru dalam diri. Kita akan rasa lega, dan bersedia untuk memperbaiki diri. InsyaAllah berkesan. Cubalah.

“Maka patutkah kamu merasa hairan terhadap keterangan-keterangan Al-Quran ini (sehingga kamu mengingkarinya)? Serta kamu tertawa (mengejek-ejeknya) dan kamu tidak mahu menangis (menyesali kesalahan kamu serta takutkan balasan buruk yang akan menimpa kamu)?” (Surah An-Najm : 59-60)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: