Hubungan Rukun Islam dan Akhlak (Adab)

by umaralfateh

Bila kita mahu membicarakan sesuatu isu, kita perlu menilai dari segala segi.

Ini membantu kita menilai sesuatu itu dari satu rangka penuh.

Seorang yang melihat kereta dari arah depan, pasti menyagka bahawa ianya hanyalah terdiri dari enjin tempat pemandu serta dua buah roda.

Manakalah seorang yang melihat kereta dari arah tepi akan dapat melihat dua buah tayar depan dan belakang,tempat pemandu , bonet, tempat penumpang.

Jika seorang melihat kereta dari dua-dua arah, maka kesimpulan yang didapati adalah sebuah kereta itu kebiasaannya terdiri dari empat buah kereta, dua di hadapan, dua di belakang, serta mempunya tempat duduk pemandu serta penumpang, dibantu oleh tempat mengisi barang-barang dibahagian belakang. Inilah kesimpulan yang mahu kita ambil dari setiap perkara yang kita hadapi.


Rukun Islam

Rukun islam secara dasarnya adalah manifesati keimanan , kepercayaan kepada Allah, sebagai Pencipta , Pemilik bagi alam ini.

Maka iman yang terhasil membuahkan kekuatan pada lidah mengakui keberadaan Allah, sebagai Tuhan , Yang Berhak Disembah satu-satunya.

Itulah pengakuan Tiada Tuhan Selain Allah, dan Muhammad itu pesuruh/utusan Allah.

Pengakuan seseorang terhadap dua kalimah penyaksian ini memberi kesan yang besar pada jiwa seseorang.

Apabila seseorang telah menyebut dua kalimah ini, maka kita telah berjanji untuk menunaikan hak-hak yang terdapat pada dua kalimah ini.

Pada dasarnya, setiap rukun islam mempunyai tiga dasar :

1. Hubungan dengan Allah

2. Hubungan dengan Diri

3. Hubungan dengan manusia


Apakah Tuntutan Kalimah Penyaksian?

Dua kalimah penyaksian ini memberi erti mendirikan agama (perjalanan hidup) dan bersiasah (berpolitik/mentadbir) dengannya.

Inilah perkara asas yang menjadi dasar bagi 4 rukun islam yang akan disusuli.

Menunaikan Solat

Solat pada dasarnya mempunyai 2 aspek.

1. Hubungan dengan Allah

Hubungan dengan Allah bermaksud kita mendirikan solat sebagai tanda pengakuan kita terhadap pemilikan Allah terhadap jiwa kita.

Kita mengakui bahawa Allah tempat yang hanya satunya berhak disembah dan dicintai , tempat yang berhak untuk diminta , serta hanya satu-satunya tempat hati kita berserah.

2. Hubungan dengan manusia

Hubungan dengan manusia ini dapat dilihat pada pesanan Nabi yang menyuruh ummatnya untuk solat wajib yang 5 di masjid.

Imam al-Bukhari dan Muslim, meriwayatkan di dalam sahih mereka bahawa,

Rasulullah s.a.w pernah mengancam untuk membakar rumah orang yang meninggalkan solat berjemaah.

Imam Muslim pula meriwayatkan hadith daripada Abu Hurairah r.a:

Ada seorang lelaki buta telah datang mengadu kepada Nabi s.a.w bahawa dia tidak mempunyai orang yang boleh memimpinnya pergi ke masjid. Oleh itu dia mengharapkan Baginda memberi kelonggaran kepadanya untuk bersolat di rumahnya. Pada mulanya Baginda telah membenarkannya, tetapi kemudiannya Baginda menarik balik kebenaran tadi setelah Baginda mengetahui bahawa si buta tadi dapat mendengar seruan azan solat yang dikumandangkan di masjid.

Hubungan dengan manusia ini boleh dilihat pada 2 aspek, iaitu pemimpin dan yang dipimpin.

Isu pemimpin di dalam solat adalah seperti imam dan makmum.

Imam perlu memastikan bahawa makmumnya perlu dalam keadaan sedia, barisan yang lurus , dan beberapa lagi aspek sepertimana yang kita maklum.

Bagi makmum, yang berdirinya mereka di dalam barisan-barisan , kita akan bertembung bahu dengan bahu dengan saudara-saudara kita, yang hampir pasti, adakalanya kita langsung tidak mengenali mereka, dan boleh jadi kita mengenali mereka, ada yang berbaju pejabat, ada yang berbaju biasa, ada yang berbaju sukan, berpakaian yang pelbagai, yang dapat kita bau pelbagai bau-bauan sepanjang kita berada di dalam saf-saf ini.

Pertemuan seseorang muslim di masjid untuk menunaikan solat tidak lain tidak bukan akan menambah lagi perkenalan dengan sesama saudara seaqidah, meningkatkan tahap perhubungan kita dengan manusia, sama ada dengan yang kaya atau dengan yang miskin.

Antara perkara yang ditekan sebelum kita menuju ke tempat solat adalah dilarang bagi kita hadir dalam keadaan yang boleh menjejaskan atau mengganggu orang yang hadir sekali, dengan bau yang busuk, mulut yang baru lepas dimasuki oleh makanan yang tahap baunya tinggi,dan apa sahaja keadaan yang tidak menyenangkan orang lain kita dilarang untuk membawanya ke tempat solat didirikan bersama-sama (masjid).

Apabila kita perhatikan apa yang dinyatakan di atas, kita akan dapati bahawa solat ini membawa kita kepada suatu sikap menghormati orang lain sebagaimana kita mahu dihormati, kita akan merasai kesamaan kita dengan semua manusia dalam kita berdiri di dalam satu barisan yang semua jenis manusia berada di dalamnya dan ini membuang sifat angkuh atau bangga diri dalam diri .

Berpuasa di Bulan Ramadhan

Puasa yang kita ketahui , adalah suruhan Allah kepada kita yang mengakui pemilikan Tuhan pada diri kita.

1. Hubungan kita dengan Allah.

Kita berpuasa adalah kerana Allah menyuruh kita berpuasa.

2. Hubungan dengan Diri.

Dengan berpuasa , mudah-mudahan akan meningkatkan ketaqwaan kita. Ini yang Allah sebutkan.

3. Hubungan dengan manusia.

Dengan berpuasa, ia juga mengajar kita bagaimana keadaan golongan yang sukar dalam kehidupan mereka. Kita menghayati bagaimana keperitan apabila tiada makanan disisi.

Kita mengetahui golongan-golongan yang selama ini mungkin tidak pernah berada di fikiran kita, orang-orang miskin , fakir, orang-orang yang berhutang, orang-orang yang cenderung hati mereka kepada Islam, orang -orang yang berada di jalan Allah, hamba-hamba yang ingin memerdekakan diri mereka, orang-ornag yang berada dalam perjalanan.


Pemberian Zakat

Zakat juga kita boleh mambahagikan kepada tiga – hubungan dengan Allah, diri, dan manusia.

Pemberian zakat kerana Allah menyuruh kita, dan dalam masa yang kita ia memberi manfaat pada diri kita dalam membersihkan harta kita.

Dalam pemberian zakat , kita akan melihat keutamaan kita dalam memberi zakat ini, itulah 8 golongan yang Allah sebutkan di dalam surah At-taubah ayat 60.


Menunaikan Haji

1- Hubungan dengan Allah

Allah menyuruh kita.

2 – Hubungan dengan Diri

Merasai sendiri nilai-nilai sejarah mahupun perkara mendatang yang disebutkan di dalam alquran.

Nilai hari kebangkitan, nilai seorang ibu yang bersusah payah mencari air bagi menghilangkan haus anaknya (kisah nabi ismail dan ibunya), dan pelbagai lagi yang kita akan dapat dari haji kepada diri.

3- Hubungan dengan Manusia

Haji adalah tempat perhimpunan ummat islam di satu tempat.

Dengan berhimpunnya suatu ummah di suatu tempat, ini membolehkan kita saling kenal mengenali antara satu sama lain.

Yang datang dari kawasan beriklim sejuk , panas, khatulistiwa, berkulit putih, sawo matang, gelang, pudar-pucat , kekuningan , dengan pelbagai rupa, sikap dan pemikiran.

Semuanya berkumpul di satu tempat. Perkumpulan ini tidak lain akan menyebabkan kita lebih menghargai makna hubungan sesama manusia, tiadanya perbezaan antara kita di sisi Allah melainkan taqwa yang nilai taqwa ini hanya Allah yang berhak tentukan.


Kesimpulan

Jika kita merenung kembali setiap intisari rukun islam ini, ianya tidak lain akan menjuruskan kita kepada suatu kesimpulan kepada kita, akhir dari setiap yang disebutkan dari setiap rukun islam itu, menjurus kepada adab atau akhlak kita kepada sesama manusia.

Jika kita masih ingat pesanan nabi , bahawa baginda diutus adalah bagi menyempurnakan kemuliaan akhlak. Maka kita akan dapat melihat dari pemahaman kita terhadap arahan kepada kita terhadap lima perkara rukun islam ini.

Telah dinyatakan juga di dalam kitab Allah, bahawa pada diri Rasululloh itu suatu contoh ikutanterbaik bagi mereka yang ingin mengharapkan Allah dan hari akhirat.

DEMI sesungguhnya adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari Akhirat, serta ia pula menyebut dan memperingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang). (al-Ahzab: 21)

Dan jika kita menghayati sebenar-benarnya 5 rukun islam ini, kita akan dapati kehidupan kita penuh dengan rahmat dan nikmat. Jika kita benar-benar memenuhi kehendak-kehendak yang diperlukan dalam setiap dari rukun islam, in sya allah, keredaan Allah akan sentiasa bersama kita.

Sebagai pengakhiran , saya ingin berkongsi sebuah lagi hadis , berkaitan perkara ini

Bab Pertanyaan Mengenai Rukun Islam

Diriwayatkan daripada Anas bin Malik r.a katanya:

Kami dilarang bertanya sesuatu kepada Rasulullah s.a.w. Maka kami merasa amat bertuah apabila seorang kampung yang cukup bijak datang mengadap Rasulullah s.a.w untuk bertanya kepada baginda di mana kami dapat mendengar perbualannya.

Kemudian datang pula seorang lelaki dari daerah pendalaman lalu bertanya baginda: Wahai Muhammad! Utusanmu telah datang kepada kami dan menyatakan kepada kami bahawa engkau telah diutuskan oleh Allah.

Lalu Rasulullah s.a.w menjawab dengan bersabda: Memang benar.

Lelaki tersebut bertanya lagi: Sekiranya benar, siapakah yang menciptakan lagit?

Rasulullah s.a.w menjawab dengan bersabda: Allah.

Lelaki tersebut bertanya lagi: Siapakah yang menciptakan bumi?

Rasulullah s.a.w menjawab dengan bersabda: Allah.

Kemudian lelaki tersebut bertanya: Siapakah yang menegakkan gunung-ganang dan menjadikannya sebagaimana sekarang?

Rasulullah s.a.w menjawab dengan bersabda: Allah.

Lelaki tersebut terus bertanya: Demi Pencipta langit dan bumi serta menegakkan gunung-ganang, adakah Allah yang telah mengutuskanmu?

Rasulullah s.a.w. menjawab dengan bersabda: Ya.

Lelaki itu bertanya lagi: Utusanmu mendakwa bahawa kami wajib mendirikan sembahyang sebanyak lima waktu sehari semalam.

Rasulullah s.a.w menjawab dengan bersabda: Memang benar.

Lelaki tersebut bertanya lagi: Demi Allah yang mengutusmu, adakah Dia yang mewajibkan perkara ini kepadamu?

Rasulullah s.a.w menjawab dengan bersabda: Ya.

Lelaki tersebut bertanya: Utusanmu mendakwa bahawa kami wajib mengeluarkan zakat dari harta kami.

Rasulullah s.a.w menjawab dengan bersabda: Memang benar.

Lelaki tersebut bertanya lagi: Demi Allah yang mengutusmu, adakah Dia yang mewajibkan perkara ini kepadamu?

Rasulullah s.a.w menjawab dengan bersabda: Ya.

Lelaki tersebut berkata lagi: Utusanmu juga mendakwa bahawa kami diwajibkan berpuasa pada bulan Ramadhan setiap tahun.

Rasulullah s.a.w menjawab dengan bersabda: Memang benar.

Lelaki tersebut bertanya lagi: Demi Allah yang mengutusmu, adakah Dia yang mewajibkan perkara ini kepadamu?

Rasulullah s.a.w menjawab dengan bersabda: Ya.

Lelaki tersebut berkata lagi: Utusanmu mendakwa bahawa kami wajib mengerjakan Haji di Baitullah, sekiranya berkemampuan.

Rasulullah s.a.w menjawab dengan bersabda: Memang benar.

Kemudian lelaki tersebut beredar sambil berkata: Demi Allah yang mengutuskanmu dengan kebenaran, aku tidak akan menambah atau mengurangi apa yang telah engkau jelaskan.

Setelah mendengar kata-kata lelaki tersebut, baginda pun bersabda: Sekiranya dia membenarkan sebagaimana yang diucapkannya nescaya dia akan masuk Syurga.

Riwayat :

  • Bukhari – Kitab Ilmu (Hadith no. 61)
  • Muslim – Kitab Iman (Hadith no. 13)
  • Tirmizi – Kitab Zakat (Hadith no. 562)
  • Nasaie – Kitab Puasa (Hadith no. 2064, 2065 & 2066)
  • Abu Daud – Kitab Sembahyang (Hadith no. 411)
  • Ibnu Majah – Kitab Penempatan (Hadith no. 1392)
  • Ahmad Ibnu Hambal – Kitab Juzuk 3 (Muka Surat 168)
  • Ad-Darimi – Kitab Pendahuluan (Hadith no. 648)
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: